Peran Negara Sebagai Pelaku Ekonomi

loading...
Artikel ini akan menjelaskan wacana Peran Negara Sebagai Pelaku Ekonomi, Negara sebagai Produsen, Negara sebagai Distributor, Negara sebagai Konsumen.

Negara Sebagai Pelaku Ekonomi

Negara ialah organisasi masyarakat yang mempunyai kawasan tertentu dan mempunyai kekuasaan tertinggi yang sanggup memaksakan kehendaknya kepada warganya. Kaprikornus negara merupakan kumpulan masyarakat yang mempunyai kekuasaan tertinggi. Kekuasaan inilah yang membedakan negara dengan pelaku-pelaku ekonomi lain.

Karena mempunyai kekuasaan, maka negara sebagai pelaku ekonomi juga sebagai pengatur ekonomi. Selain sebagai pengatur perekonomian, pemerintah juga berperan sebagai pelaku ekonomi yang melaksanakan acara produksi, distribusi, dan konsumsi.

Adapun penyelenggara negara menurut wilayah yang dipimpinnya dibedakan menjadi dua, yaitu pemerintah sentra dan pemerintah daerah. Selanjutnya, baik pemerintah sentra maupun kawasan dalam pelaksanaan tugasnya memerlukan banyak sekali macam kebutuhan.

Berbagai macam kebutuhan dan penerimaan yang direncanakannya disusun dalam sebuah daftar yang disebut anggaran pendapatan belanja kawasan (APBD) dan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN). Sesuai dengan undang-undang No. 32 Tahun 2004 wacana otonomi daerah, maka sebagian besar kewenangan pemerintah sentra diserahkan kepada pemerintah daerah.

Pemerintah kawasan dituntut untuk berdikari dalam mengatur sumber daya yang dimiliki dan membiayai pembangunan daerahnya, sehingga tidak lagi hanya bergantung pada subsidi dari pemerintah pusat.

Peran pemerintah sebagai pelaku ekonomi sanggup dilihat dengan adanya banyak sekali acara ekonomi yang dikuasai dan dilakukan oleh negara, yaitu:

1. Negara sebagai Produsen

Kegiatan produksi yang dilakukan oleh pemerintah dalam rangka mencapai tujuan pembangunan nasional yaitu meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Bidang produksi yang menjadi lapangan perjuangan pemerintah ialah bidang produksi yang kurang diminati oleh pihak swasta dan koperasi atau bidang produksi yang menguasai hajat hidup orang banyak.

Untuk itu pemerintah membangun BUMN (Badan Usaha Milik Negara) dalam banyak sekali bidang, contohnya pabrik pupuk, pabrik semen, perusahaan listrik negara, perkebunan, dan pegadaian.

Kegiatan produksi yang dilakukan negara antara lain dalam bentuk:
  •  Membangun pembangkit tenaga listrik.
  •  Membangun sarana transportasi darat, laut, dan udara.
  •  Membangun perusahaan air minum untuk memenuhi kebutuhan air minum bagi warganya.

2. Negara sebagai Distributor

Negara sebagai biro mempunyai kewajiban untuk menyalurkan barang dan jasa dari yang berlebihan kepada yang berkekurangan atau dari produsen ke konsumen. Kegiatan distribusi yang dilakukan negara ini dimaksudkan biar hasil-hasil produksi yang dilakukan oleh perusahaan negara biar sanggup dinikmati oleh seluruh rakyat.

Kegiatan distribusi yang dilakukan pemerintah antara lain:
  •  Menyalurkan energi listrik kepada masyarakat melalui PLN.
  •  Menyalurkan sembilan materi pokok melalui Bulog kepada masyarakat.
  •  Menyalurkan jasa telepon melalui Telkom.

 

3. Negara sebagai Konsumen

Kegiatan konsumsi yang dilaksanakan oleh pemerintah bertujuan untuk menjalankan roda pemerintahan. Adapun acara konsumsi pemerintah antara lain dalam bentuk:
  •  Membayar honor pegawai dan uang pensiun serta untuk membiayai acara rutin.
  •  Menggunakan tenaga jago untuk tetapkan dan menjalankan kebijakannya.
  •  Menggunakan kertas dan alat-alat kantor lainnya untuk acara administrasi.
  •  Memanfaatkan energi listrik untuk penerangan dan menjalankan komputer.

Adapun peranan pemerintah sebagai pengatur ekonomi meliputi tiga hal:
  • Melindungi masyarakat terhadap imbas negatif yang mungkin timbul sebagai akhir pertumbuhan ekonomi yang kurang seimbang dan tidak terkendali.
  • Membangun modal sosial seluas-luasnya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang lebih harmonis.
  • Menciptakan dan memelihara keserasian petumbuhan ekonomi yang meliputi semua sektor produksi yang cukup tinggi. Kebijakan pemerintah dalam bidang ekonomi antara lain ialah kebijakan fiskal dan kebijakan moneter.

1. Kebijakan Fiskal

Kebijakan fiskal ialah kebijakan pemerintah dalam bidang anggaran negara dengan tujuan untuk mempertahankan kestabilan proses pertumbuhan dan pembangunan ekonomi. Kebijakan fiskal menyangkut aspek kuantitatif dan kualitatif:
  • Aspek kualitatif, yaitu menyangkut jenis-jenis pajak, pembayaran dan subsidi.
  • Aspek kuantitatif, yaitu menyangkut dana yang harus dikumpulkan/ditarik dan dana yang harus dibelanjakan.

2. Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter ialah segala kebijakan pemerintah di bidang keuangan yang bertujuan menjaga kestabilan harga dan nilai mata uang. Hal ini bertujuan untuk mencapai kesejahteraan masyarakat.

Kebijakan moneter mencakup:
  • Kebijakan cadangan kas (cash ratio), yakni kebijakan pemerintah untuk mengatur jumlah uang yang beredar dengan cara mengubah cadangan minimum Bank Indonesia.
  • Kebijakan kredit, yaitu kebijakan pemerintah untuk mengatur jumlah uang yang beredar dengan cara memperlihatkan kredit secara selektif. Hal ini dilakukan pada ketika ekonomi sedang mengalami inflasi.
  • Kebijakan diskonto, yakni kebijakan pemerintah dalam menjaga kestabilan jumlah uang yang beredar dengan cara menaikkan/menurunkan suku bunga Bank Indonesia.
  • Kebijakan politik pasar terbuka (open market operation), yaitu kebijakan pemerintah dalam mengendalikan jumlah uang yang beredar dengan cara menjual atau membeli surat-surat berharga kepada masyarakat. Untuk menurunkan jumlah uang yang beredar, pemerintah akan menjual surat berharga, dan sebaliknya.
Baca Juga :  Peran Perusahaan Sebagai Pelaku Ekonomi
Loading...